Ada yang Lebih Indah dari Maradona?

Sampai sekarang, rata-rata jawaban orang yang akan muncul ketika ditanya tentang gol terindah yang pernah dicetak pemain sepakbola adalah a...


Sampai sekarang, rata-rata jawaban orang yang akan muncul ketika ditanya tentang gol terindah yang pernah dicetak pemain sepakbola adalah aksi individu Maradona menembus barikade Inggris di Piala Dunia 1986. Gol itu memang indah, menggambarkan skill dewa sang bocah emas. Namun sampai bertahun-tahun, rasanya memang sedikit bergeser menjadi kultus ketika proses itu masih bertengger di pemuncak deret gol terindah sepanjang masa. Mengapa?

Apakah tak ada yang lebih indah dari gol Maradona tersebut? Jika kita meluangkan waktu sedikit untuk browse ke YouTube, maka jawabnya adalah banyak! Beberapa gol jauh lebih fantastis ketimbang gol Maradona. Dalam kacamata saya, untuk pembanding gol dari aksi individu berupa slalom, sudah bisa disamai oleh Lio Messi, tahun lalu, dan juga puluhan pesepakbola lain. George Weah melakukannya. Ronaldo sering, di masa jayanya. Dan Zlatan Ibrahimovic, ketika masih berkostum Ajax juga pernah melakukan slalom yang lebih gila daripada gol Maradona.

Jika dipandang dari parade skill, maka kita harus turut memasukkan nama Matt Le Tissier, legenda Southampton yang acap menyelesaikan eksekusi gol dari cara yang tak bisa dipercaya. Sampai-sampai biografinya diberi judul "Unbelievable!" untuk menggambarkan kata yang sering diucapkan komentator selepas gol Le Tissier. Ada satu gol Le Tissier yang menggambarkan kehebatannya, ketika dirinya menerima bola dengan tumit, dan mendorongnya ke depan. Sebelum menjejak tanah, bola di-juggle, dan diangkat melewati bek yang menghadangnya. Setelah melewati bek, tendangan lob-nya mengelabui kiper lawan yang sudah terlanjur maju menyongsong Matt. Unbelievable indeed...

Selain kultus Maradona, ada pula kultus Van Basten. Gol yang paling sering dibicarakan, dan dianggap sebagai nomer dua di bawah gol Maradona adalah tendangan voli Basten ke gawang Soviet pada Euro 1988. Gol itu menggambarkan presisi, kontrol dan akurasi tendangan. Francesco Totti pernah mengkopi proses serupa di Italia. Dan tandingan gol Basten adalah yang diciptakan Zinedine Zidane ketika membobol gawang Bayer Leverkusen di final Liga Champions. Sama-sama tendangan voli yang spektakuler. Namun semuanya tidak dilakukan dengan posisi salto. Mencetak gol dengan salto adalah privilese khusus, yang hampir selalu menjadi penyelesai pertandingan di kartun Kapten Tsubasa.

Sebagai bangsa Indonesia, kita selalu berbangga menyaksikan aksi salto spektakuler dari Widodo C Putro di Piala Asia 1996. Tapi, ternyata kembaran gol Widodo bertebaran di Eropa. Peter Crouch, Eidur Gudjohnsen dan Mauro Bressan, yang notabene tidak tenar karena skill-nya juga pernah menciptakan gol-gol serupa. Aksi Rivaldo yang mengontrol bola dengan dada kemudian melakukan overhead kick yang berujung menjadi gol ke gawang Valencia masih menjadi salah satu aksi salto terbaik di dunia sepakbola.

Jika bisa ditambahkan, gol-gol yang berasal dari tendangan akurat juga bisa masuk ke kategori gol indah. Dari versi laju bola, Roberto Carlos mungkin jadi salah satu pemegang rekor. Dua di antaranya adalah yang diciptakan dari garis byline, dan satu lagi tendangan pisang ke gawang Fabien Barthez di Tournoi de France 1997. Sementara dari versi akurasi, lob dari tengah lapangan yang dilakukan David Beckham atau Xabi Alonso bisa menjadi acuan.

Ada banyak parameter untuk mengukur kadar keindahan gol. Namun mengapa gol Maradona begitu spesial? Apakah karena gol itu dicetak di ajang Piala Dunia dan melawan Inggris? Jika mengingat tahbisan "penyelamatan terbaik sepanjang masa" diukir oleh Gordon Banks yang menepis sundulan Pele, maka bisa jadi faktor itu yang berpengaruh. Jadi, bagi para pesepakbola yang ingin diingat sepanjang masa, cetaklah gol indah ke gawang tim nasional Inggris ketika nantinya bertemu di ajang Piala Dunia.

Namun rasanya, yang lebih pas, gol di gawang Inggris itu patut dikenang karena dicetak oleh pemain bernama Diego Armando Maradona. Sekedar catatan, dari aksi-aksi "gila" yang saya tulis di atas, semua pernah dilakukan oleh Maradona. Anda bisa browse ke YouTube dan melihat koleksi gol-gol Maradona. Mulai dari slalom, juggle, salto, dribel anjing laut, tendangan dari tengah lapangan, gol dari tendangan sudut, dan semua proses mustahil lainnya pernah digarap oleh sang legenda sepakbola dari Argentina tersebut untuk mewujudkan gol.

Jadi, gol Maradona ke gawang Inggris itu hanyalah semacam tetenger untuk mengingatkan kita pada standar gol indah dalam sepakbola yang semuanya di-setting oleh sang Pibe de Oro. By himself...

11/05 excerpt - Tampaknya pesona Maradona turut membius petinggi AFA (PSSI-nya Argentina) sehingga dirinya ditunjuk untuk menangani Albiceleste. Well, saya berpendapat dengan Carlos Bilardo sebagai second-hand Diego sebetulnya mereka hanya butuh kharisma sang bintang untuk menyatukan ego superstar Argies. Let see apakah Maradona bisa seperti Juergen Klinsmann yang jadi boneka Joachim Loew di timnas Jerman beberapa waktu yang lalu?
Reactions: 

Related

football 1674363337077424241

Posting Komentar Default Comments

10 komentar

Andri mengatakan...

Bahkan,gol pake tangan pun Maradona yg melakukannya kan?

Helman Taofani mengatakan...

Yak...dan udah di-emulate sama Lionel Messi dan Alberto Gilardino. Hahahaha, Maradona emang inspiratif.

renimaldini mengatakan...

Satu kata, MANTAP!!!.
Tapi sekeren apapun gol yang dilesatkan para pebola dunia itu, tetep aja yang Oke itu, ketika Paolo Maldini masukin bola ke gawang lawannya..
Biar tanpa teknik dan keindahan seperti Maradona, van Basten dll, gol itu menjadi special karena yang mencetak ya itu tadi Maldini..
Jarang-jarang kan, Maldini cetak gol....

Helman Taofani mengatakan...

Paolo pernah nyetak gol dari slalom lho Ren...lupa gw pas pertandingan apaan...

Jati Priyoharjono mengatakan...

Salah satu faktor gol itu dikenang sebagai yang terbaik, adalah karena dicetak di Piala Dunia. Gol Van Basten juga terjadi final Euro. So, cetaklah gol penting di turnamen besar. Maka lo bakal dikenang sepanjang masa.

Gol Messi ke Getafe emang mirip dg Maradona 86, tapi karena cuma di Copa del Rey (dan nggak lawan F England--gw setuju sama lo Man! hehe) ya... nggak heboh.

adrian priambudi mengatakan...

Dan bukan hanya gol itu, piala dunia 1986 itu juga kepunyaan maradona... Itu adalah Piala dunia Maradona. Supporter, tim lawan, tim argentina, media, semuanya disihir ama Maradona.

Kita kayak nonton konser musik, dan divanya adalah Maradona. Piala Dunia terbaik menurut saya...

Helman Taofani mengatakan...

@Jati: faktanya kan ada gol Owairan pula di World Cup Jat. Cuman emang bener kok kalo gol di event yang prestise, pasti ratingnya juga bagus. Apalagi kalo lawannya...ehm, tau ndiri lah. Hahahaha...

@Adrian: Thanks for the info. Gw belom nonton bola tahun itu...

Ipul mengatakan...

taon 86..
pertama kali kenal yg namanya Piala Dunia. taun itu, aura Maradona memang sangat kerasa. semua anak laki2 pengen jadi Maradona...
emang banyak yang menciptakan gol seperti golnya Maradona, tapi nggak banyak orang yang punya aura seperti Maradona...dan mungkin itu juga yang membuat gol Maradona selalu dianggap gol terindah.

klo untuk sy pribadi, salah satu (calon) gol yang terindah adalah sepakan van Basten di partai semifinal Euro 1992 (vs. Denmark). sebuah umpan lambung dari sisi kiri gawang Denmark disambut dengan santai dan dingin oleh van Basten dengan kaki kiri sebelum bola itu menyentuh tanah. sayang bolanya cuma kena mistar. tapi..saking kerasnya bola itu, gawang sampe bergetar...saya yang nonton sampe merinding..!!!. besoknya di BOLA dibilang, seandainya tendangan itu jadi gol, maka gol itu bisa dikategorikan sebagai gol terindah abad ini...

pfiuhhh..luar biasa pokoknya..

sayang gak ada dokumentasinya..

Helman Taofani mengatakan...

Kalo gw sih gol terindah belong to Paul Gascoigne. Dicetak ke gawang Andy Goram (Skotlandia) di Euro 96.

Proses-nya kick and rush banget. Goal kick ke tengah. Di head ke sayap sama Teddy Sheringham. Diterima Steve McManaman, dan langsung di lob ke depan kotak pinalti. Di situ ada Gazza yang di marking Colin Hendrie.

Gazza nerima bola dengan tempurung kaki, diangkat ngelewatin Hendrie. Sebelom bola sentuh tanah, udah dihajar lagi pake tempurung kaki. Gol!

http://www.youtube.com/watch?v=g0NT6aUwN8c

Faizal Rahman SAP mengatakan...

Maradonna inspiration for all footballers!

salam

Follow Me

-

SHOP

Popular

@helmantaofani

Arsip Blog

item